Monday, April 18, 2011

meneruskan kehidupan...

hampir seminggu...

banyak perkara yg aku buat kadang2 terasa trauma...

makin hari makin terasa kehilangan...

mula nampak... siapa kawan di kala suka duka...

mula sedar... hakikat sebenar benar kehidupan...

mula kesal... dgn sikap manusia yg x mahu menepis ego masing2 hanya utk sebaris ucapan takziah...

persepsi berubah... kehidupan sendirian bukan sesuatu yg aku cari lagi...

aku mahu berkeluarga... dan menjadikan keluarga aku keluarga yang besar...

kesunyian dan sendirian itu adalah sesuatu yg sepi...

yang tidak akan berubah selamanya...

kasih sayang aku pada keluarga... dan kerinduan aku pada dia...

thanks kawan2 yg sentiasa beri aku support...

thanks edna... sbb ko sentiasa ada bila aku perlukan ko...

Thursday, April 14, 2011

Perginya abang tersayang...

Tarikh 13 April 2011... telah mengubah segala2nya... x pernah aku menyangka... pada tarikh ini... tuhan telah memberikan dugaan terbesar dalam hidup kami sekeluarga...

Pagi itu seperti biasa... cuma kelainan yang aku rasakan... aku mudah bangun dari tido... walaupun aku hanya tido selama 3 jam dan aku adalah seorang yang sgt susah utk bangun lebih2 lagi kalau kurang tido... ditambah dengan demam yang baru beransur baik... tapi aku membangunkan diri seperti biasa dan ditambah lagi bila aku membuat keputusan utk memakai baju kurung... kebiasaanya.. kalau aku malas utk bangun awal... dan malas utk bangun lebih awal utk menggosok baju... aku akan ke pejabat memakai seluar dan blaus saja... tak aku menyangka... aku ke pejabat berbaju kurung dan pulang ke rumah dgn satu tujuan...

seperti biasa jam 6.20 pagi, aku dan mak bergerak ke pejabat... kerana keretaku masih belum siap... aku menumpang kereta mak setiap hari... sepanjang jalan dan di ofis dlm jangka masa itu... tiada apa2 petanda yang dirasakan... hinggalah pada jam 7 lebih... mak call aku... dengan nada suara yang panik... mak ajak aku balik... katanya... "jom balik!! Qairil... Qairil... dia dh x bergerak... mulut dh berbuih2..." demi Allah... hanya tuhan yg tahu apa yg ada dlm hati aku ketika itu... aku bergegas turun menunggu mak di pintu ofis aku... sesampainya mak dan ketika aku membuka pintu kereta... terdengar suara mak bercakap di telefon dgn adik aku... "ko jgn main2 acap... ckp betul2..." sambil mak dah menangis2... aku kelu... masih diam x bersuara... masih belum ada apa2 perasaan pun... mak dh mula menangis... kereta yang dia bawa masa tu pun dh mcm x betul... aku suruh mak berhentikan kereta dan biarkan aku memandu...

sepanjang aku bawa kereta... mak dh mula meraung dan menelefon semua sedara mara yg terdekat... aku??? aku masih diam... bukan x berperasaan apa2... cuma ketika itu... aku masih belum boleh menerima hakikat tersebut... dalam hati aku masih yakin sesuatu boleh dilakukan dan abang boleh diselamatkan... aku berharap sgt mereka di rumah menelefon ambulans secepat mungkin... tapi aku x mampu berkata apa2... kerana aku x mahu mendengar apa2... dlm hati... aku mash terus berdoa pada Allah... semoga Dia berikan keajaiban dan dapat menyelamatkan abang aku... aku berdoa dan terus berdoa... hingga adik aku menelefon aku dlm keadaan menangis memberitahu aku yg abang dh xde... aku masih tenang dan menyuruh dia jgn menangis dan panggil ambulans cepat.... aku masih belum mahu terima hakikat pemergian dia selagi aku belum sahkannya dengan mata kepala aku sendiri...

sesampainya di rumah... ambulans telah pun tiba... aku dan mak bergegas masuk ke perkarangan rumah... ramai jiran terdekat telah pun ada... aku lihat adik aku sedang menangis di kerusi dan ayah aku di depan pintu sedang bercakap2 dgn paramedik.. melihat mak... adik aku terus memeluknya dan terus menangis... aku masih diam... tidak mahu berkata apa2... aku lihat sekeliling... cuba menerima hakikat... aku dengar jiran meminta yg ada di situ utk mengalihkan semua kerusi meja di ruang tamu... aku tahu tujuannya utk mengosongkan ruang... aku tahu utk apa... tapi.... kenapa aku masih belum boleh menerimanya...? aku lihat ayah aku masih mendengar paramedik berkata sesuatu... sehelai kertas diserah kan pada ayah aku.. dan dia berkata... "sabar encik atas kehilangan anak encik.."

sekali lagi.... sesungguhnya hanya Allah yang tahu apakah dunia ini utk aku tika dan saat itu... aku ke luar dari perkarangan rumah dan menuju ke jalan depan... org pertama dlm fikiran aku ketika itu adalah YB... aku call YB... dan ketika memberitahu berita itu kepada YBlah emosi aku mula pecah... aku tak tahu betapa kuat tangisan aku ketika itu... dan aku rasakan sesuatu yg sangat berat lepas keluar dari dada aku... namun... sebanyak mana pun beban yg aku lepaskan... masih ada banyak lagi beban yg tersarat dan masih belum mampu dikeluarkan... otak dan akal telah menerima hakikat itu... tapi hati..........

aku duduk di situ dan x mahu masuk ke dlm rumah seketika... kerana masa tu aku betul2 x mahu melihat dia... aku x yakin yg aku mampu melihat dia... menerima dia dan melihat dia dlm keadaan begitu... akhirnya... aku gagahkan diri juga utk masuk ke dlm rumah... ketika mereka mengangkat jenazah keluar dari bilik menuju ke ruang tamu... sekali lagi aku menangis... dan ketika itulah aku melihat kakak iparku turut keluar dan sedang menangis... sebeban yg aku rasa... 10 kali ganda yg dia rasakan... dan aku sendiri x mampu bayangkan seberat mana kesedihan yg dia sedang alami tika itu...

Arwah selamat dimandikan, dikafankan dan disembahyangkan di masjid UPM dan dikebumikan pada jam12 tengahari di Tanah Perkuburan Islam UPM... menurut cerita kakak ipar aku... abang meninggal sewaktu sedang tido... berkemungkinan sesak nafas atau jantung... apapun... alhamdulillah... arwah pergi dgn senang... dan segala urusan pengkebumiannya juga berjalan dengan mudah dan senang tanpa sebarang halangan... arwah pergi meninggalkan dua orang anak... Adly dan Alya... Alya masih belum faham apa2... dan mungkin di saat ini... dia masih belum sedar pemergian ayahanda tercintanya... Adly... pada mulanya seperti tak mengerti... tapi matanya setiasa berair... sehinggalah sewaktu jenazah dan siap dikafan... ketika kami semua melihat arwah buat kali terakhir... Adly mula faham... yang babahnya sudah tidak bergerak lagi... sayu melihat dia menangis... aku memeluk dia dengan erat... dan memesan... "Adly jgn nakal... Adly kena jadi anak yg baik... kena jaga mama... kena jaga Alya..." hanya itu yg mampu aku lafazkan...

malam itu selepas tahlil... kami sekeluarga tidur beramai2 di ruang tamu... aku rasa.. aku masih belum kuat utk tido berseorangan... dan mungkin itu juga yg dirasakan ahli keluargaku yg lain... setiap kali aku berseorangan... tiap kali itulah aku akan teringatkan dia... kenangan bersama dia terlalu jelas... kali terakhir aku melihat dia adalah mlm sebelum itu... tapi kami tidak bercakap apa2... dan buat hal masing2... tak sangka... itu kali terakhir aku melihat dia masih bergerak... mlm pertama pemergian arwah... kami tido dlm keadaan yg tidak lena... dan aku sendiri terjaga beberapa kali kerana asyik teringatkan arwah... saat yang paling lemah aku rasakan adalah selepas menunaikan solat subuh... pada waktu itu... kehilangannya terlalu aku rasakan... betapa kuat rindu aku pada arwah... dan air mata aku akan kekal berlinang bila terlihatkan namanya di BBM aku... setiap kali membaca ucapan takziah dan doa2 rakan2nya di wall FB arwah juga... membuatkan aku terus menangis... terharu dgn doa semua untuknya... dan saat paling menduga bila Adly mula bertanya soalan2 yg aku buntu utk menjawab.... "kenapa babah x boleh hidup balik? Allah x sayang dia.. kalau sayang mesti babah hidup balik... sbb Allah x sayang babah x boleh hidup balik..." jwpn apa yg aku harus beri pada setiap soalan ini??? aku x mampu... dan aku takut pada soalan2 yg seterusnya...

Walaupun aku x rapat dgn arwah... tapi aku dh hidup sebagai adiknya selama 27 tahun.... semasa kecil... kami sangat rapat... dan mungkin kerana usia... hubungan yg rapat itu mula renggang... walau apapun... aku tetap sayangkan dia... aku berdoa dan terus berdoa agar Allah ampunkan segala dosa2nya... dan semoga Allah melindungi rohnya dan mempermudahkan segala urusannya di sana... amin....

Qairil Anwar Abd Rahman
29.12.1980 - 13.04.2011

Kami semua sayangkan kau..... al-Fatihah...